Sabtu, 19 Ogos 2017

BERDOA DAN BERSABAR

Kehidupan adalah putaran bagi sebuah perjalanan.  Ada ketika kita atau mungkin orang yang hampir dengan kita tiba-tiba diserang keuzuran.  Jarak waktu dan masa ada ketikanya tidak pula mengizinkan kita menziarahi saudara-mara atau pun sahabat handai yang sedang menderita sakit.  Maka ambillah kesempatan dalam seminit dua mendokan agar Allah SWT memberi kesembuhan kepada mereka, meringankan kesakitan dan menghilangkan segala kesusahan yang dihadapi termasuk kepada sanak-saudara terdekat atau rakan taulan mereka.  Sesungguhnya doa itu adalah senjata yang paling berkesan. 


Janganlah pula kita berhenti berdoa untuk kebaikan setiap individu yang kita kenal dan sayang.  Alangkah baiknya jika doa itu tidak pula diketahui mereka.  Kerana sesungguhnya doa yang ikhlas In Sha Allah akan mudah dimakbulkanNya lantaran kita tidak pernah mengharapkan balasan apa-apa.


Bagi sesiapa sahaja, yang ketika ini diuji Allah dengan pelbagai bentuk ujian, baik dari segi kesihatan, kekeluargaan, kehilangan, kemurungan, bersendirian termasuk yang lain-lainnya, maka terimalah segalanya sebagai satu cara untuk meningkatkan kesabaran dan keimanan lancaran kesabaran itu akan menghasilkan buah yang manis untuk dinikmati bila tiba ketika nanti.  Sesungguhnya Allah SWT itu mempunyai sebabNya yang tersendiri dalam setiap sesuatu yang berlaku.


Lantaran itu, setiap kita sebenarnya saling berhubung-kait dalam mewarni sebuah kehidupan.  Maka bersangka-baiklah demi menikmati kemanisan yang dijanjikan Allah SWT untuk kita.  Berdoa dan teruskan berdoa lantaran doa itu pasti akan termakbul juga meskipun kita tidak tahu bila.  Kerana hanya Dia yang maha mengetahui bila masanya yang paling sesuai bagiNya memberi kepada kita yang tidak pernah berhenti untuk meminta! 

Isnin, 14 Ogos 2017

ANDAI MEMORI ITU DATANG

Andai masih mampu kaupungut 
memori silam
ambillah dengan tangan kananmu
lalu
kaubawa perlahan-lahan melintasi ruang fikir
berputar dan berlegar
indah namun hadirnya hanya untuk kau kenang.

Jika kau masih waras berfikir
pasti kau sedar semua itu hanya
sekadar singgah seketika membuka lapisan 
dari helaian demi helaian
kalam dairi yang dulu kautulis dengan tintanya kasih
penanya maruah dan tunjang ukhwah
namun
jika hari ini kauingin coretkan lagi memori-memori semalam itu
akan dapatkah kau pastikan
lenggok tarinya segemalai dahulu?

Andai masih ada lagi memori semalam 
yang mampu kaupungut
lalu kau genggam kuat di tangan kananmu
panasnya akan terasa lagikah hingga ke tulang
lantaran 
dulu itu tidak seperti sekarang
hanya yang ada kesakitan demi kesakitan
menyusuk bagai duri yang tajam.

Jika kau masih merindu pada sebuah kenangan
bangun dan mulakan langkahmu 
kembali ke semua jalan 
dan ambillah satu kesempatan memadam
agar hilang semua kenangan yang pernah kau susun dan simpan
yang pastinya kerap mengganggu 
tidur dan jagamu siang malam.