Rabu, 9 Februari 2011

BERSARA, BERPINDAH DAN DIPINDAHKAN

Sudah menjadi lumrah dalam kehidupan, setiap yang bermula pasti akan berakhir. Setiap yang hidup pasti mati. Itulah kehidupan. Mahu atau tidak, perkara tersebut tidak mungkin dapat dielakkan. Dalam dunia pekerjaaan, sejak menjadi guru dari tahun 1989 saya telah menempuh pelbagai cerita suka duka dalam sebuah perpisahan dan kehilangan. Barangkali bagi pelajar-pelajar, perpindahan keluar masuk guru adalah sesuatu yang amat menyedihkan. Namun realitinya, setiap yang patah sudah pasti akan tumbuh, yang masak akan gugur. Di mana sahaja kita berada atau ditempatkan, suatu ketika kita pasti akan meninggalkan baik siapa sahaja yangkita kasihi ataupun kita benci.
Demikianlah sebuah realiti kehidupan. Nyanyian lagu "Pelangi Petang" mengiringi persaraan Mr. Leong tanggal 1Februari 2011 barangkali masih menjadi nostalgia buat semua orang. Perkhidmatan selama 25tahun di SMKSB menjadikan beliau begitu sinonim dengan sekolah. Ramai pelajar merasakan kehilangan beliau - guru Sains Tingkatan 3.
Kita tidak pernah mengharapkan semua peristiwa seumpama itu berlaku dalam sebuah kehidupan. Namun seperti yang saya nyatakan diatas, kita tidak mungkin dapat mengelakkan peristiwa-peristiwa sebegitu terjadi. Kerana itulah fitrah alam, fitrah kehidupan. Sebagai seorang manusia yang waras, kita perlu terus melanjutkan perjuangan agar mendapat lebih kebaikan dalam sebuah kehidupan pada masa-masahadapan. Orang-orang yang pergi; yang meninggalkan berjuta memori barangkali hanya akan menjadi pemangkin yang dapat menyuburkan keazaman untuk lebih berdayasaing dalam sebuah perjuangan sebagai insan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan