Khamis, 3 Jun 2010

Kepentingan Remaja Dalam Pembangunan Negara

Sebelum berbicara secara panjang lebar isu pada kali ini, eloklah terlebih dahulu kita meneliti perkataan remaja itu sendiri. Para ahli pendidikan bersependapat bahwa remaja adalah mereka yang berusia di antara 13-18 tahun. Pada usia tersebut, seseorang itu sudah melampaui masa kanak-kanak, namun masih belum cukup matang untuk dapat dikatakan dewasa. Ia berada pada masa transisi.

Ketika memasuki alam remaja, ramai yang tercari-cari identiti diri. Sehingga ada yang tidak dapat memilih dengan baik, menilai dengan mata. Mencari-cari identiti itu bukanlah bermaksud hilang ingatan atau gila tapi satu usaha untuk menyesuaikan diri di alam remaja. Alam remaja memang menyeronokkan. Satu alam yang membentuk peribadi kita sama ada mahu menjadi remaja yang baik atau sebaliknya. Perjalanan menempuh alam remaja akan membuatkan kita lebih matang dan mengenali siapa diri kita.

Persahabatan, percintaan, dan pembelajaran adalah satu acuan yang ada di alam remaja Zaman remaja adalah satu zaman yang perlu dititik-beratkan kerana pada ketika inilah remaja mempunyai semangat, kedegilan, energi dan produktif. Dari konteks Islam zaman remaja adalah zaman kekuatan di tengah-tengah kelemahan, IAITU kelemahan masa kanak-kanak dan kelemahan masa tua.

Remaja aset negara yang sangat bernilai. Pelbagai program dijalankan bagi membentuk remaja agar menjadi remaja harapan bangsa. Bekas Presiden Indonesia pernah mengatakan“ Jika ingin melihat masa depan sesebuah negara maka lihatlah para pemuda pemudinya.” Kenyataan ini memang tidak dapat disangkal lagi kerana kekayaan sesebuah negara adalah bergantung kepada remaja itu sendiri.

Kesimpulannya, remaja amat penting kepada pembangunan negara. Runtuhnya remaja maka akan runtuhlah sebuah negara. Jadi, marilah kita sama-sama menjaga diri kita untuk memastikan negara kita terus megah berdiri pada masa hadapan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan